Sempat Viral Tesla Hilang Kendali, Lalu 80.000 Tesla Ditarik

warta-online.com/ – Melansir dari CNBC Internasional, regulator pasar Cina, Jumat (25/11/2022) mengabarkan Tesla menarik 80 ribu produknya akibat masalah perangkat lunak yang mempengaruhi sistem manajemen baterai mobil. Beberapa diantaranya juga ditarik untuk dilakukan pemeriksaan sabuk pengaman yang berpotensi rusak.

Mengutip dari CNBC Internasional, adapun model kendaraan yang ditarik Tesla karena masalah perangkat lunak adalah kendaraan impor Model S dan Model X yang diproduksi antara 25 September 2013 dan 21 November 2020. Model ini ditarik sebanyak 67.698 unit. Namun, Tesla memastikan peningkatan perangkat lunak ini akan dilakukan secara gratis.

Selain itu, Regulator mengatakan raksasa mobil listrik asal AS ini juga menarik kembali 2.736 kendaraan impor Model 3 yang diproduksi antara 12 Januari 2019 dan 22 November 2019 serta 10.127 versi buatan Cina untuk memeriksa kembali sabuk pengaman pada mobil yang bermasalah.

Ini bukan pertama kalinya Tesla harus menarik kembali mobil di Cina. Bulan Mei lalu, perusahaan AS menarik kembali lebih dari 100.000 mobil karena masalah panas berlebih.

Merk Tesla juga belakangan memang tengah menjadi perbincangan setelah seorang pria di Negeri Tirai Bambu tersebut kehilangan kontrol atas Tesla Model Y miliknya. Bahkan, insiden ini hingga menyebabkan sejumlah korban tewas.

Dikabarkan Tesla milik pria tersebut mengalami kegagalan sistem pengereman. Namun, kabar ini dibantah pihak Tesla lantaran tidak ada data yang merekam upaya pengereman.

Sementara itu, kompetisi di pasar mobil listrik semakin meningkat dengan kehadiran penantang dalam negeri dari BYD yang didukung Warren Buffett. Kehadiran perusahaan seperti Xpeng, Nio dan Li Auto yang akan merilis mobil baru untuk tahun 2023 juga menambah deretan kompetitor Tesla dalam rangka menantang dominasi produsen mobil listrik AS.

Padahal, Cina merupakan salah satu pasar terpenting Tesla. Perusahaan ini memiliki pabrik produksi besar di Shanghai dan telah menjual sejumlah rekor mobil buatan Cina dalam beberapa bulan terakhir.

Menurut CNBC, investor akan mengawasi setiap kejatuhan beresiko yang akan dihadapi Tesla di China sebagai dampak dari penarikan ini.

“Penarikan kembali selalu mahal dan sering diperkuat dengan cara yang dapat merusak reputasi – terutama benar sekarang karena pasar telah menjadi sangat kompetitif dan simpanan Tesla telah menyusut,” kata Bill Russo, CEO di Automobility yang berbasis di Shanghai, dikutip dari CNBC, Jumat (25/11/2022).

“Penarikan kembali ini sebagian besar berdampak pada model impor (S dan X), sehingga dapat dikelola jika mereka berada di depannya,” tambahnya.