Nelangsa Imigran Suriah: Diselamatkan dari Laut Lalu Malah Dideportasi

warta-online.com/ – Pada Malam Tahun Baru, sebuah kapal kecil yang membawa lebih dari 230 calon migran, kebanyakan warga Suriah, mogok dan mulai tenggelam setelah berlayar dari pantai utara Lebanon.

Sejak runtuhnya ekonomi Lebanon pada 2019, semakin banyak orang, kebanyakan pengungsi Suriah dan Palestina dan terkadang juga warga Lebanon, telah mencoba meninggalkan negara itu dan mencapai Eropa melalui laut.

Namun upaya tersebut seringkali mematikan.

Dilansir dari Associated Press, baru-baru ini, tim penyelamat dari angkatan laut Lebanon dan pasukan penjaga perdamaian PBB dikerahkan di sepanjang perbatasan dengan Israel.

Mereka berhasil menyelamatkan semua kecuali dua penumpang, seorang wanita Suriah dan seorang anak yang tenggelam.

Namun, bagi banyak orang yang selamat, kelegaan itu cepat berlalu.

Setelah membawa mereka kembali ke pantai, di pelabuhan Tripoli, di mana mereka beristirahat dalam semalam, tentara Lebanon memuat hampir 200 orang Suriah yang diselamatkan ke dalam truk dan menurunkan mereka di sisi Suriah dari perbatasan tidak resmi yang melintasi Wadi Khaled, daerah terpencil di timur laut Lebanon.

Hal itu menandai eskalasi nyata dalam deportasi warga Suriah oleh tentara Lebanon pada saat meningkatnya retorika anti-pengungsi di negara kecil yang dilanda krisis itu.

Pejabat dengan tentara dan Keamanan Umum, badan yang biasanya bertanggung jawab untuk mengelola masalah imigrasi, tidak menanggapi permintaan komentar.

Begitu berada di sisi lain perbatasan, para penyintas kapal dicegat oleh orang-orang yang mengenakan seragam tentara Suriah yang menggiring mereka ke dalam rumah kaca plastik besar.

Mereka ditahan di sana sampai anggota keluarga membayar untuk membebaskan mereka dan dibawa kembali ke Lebanon oleh penyelundup.

“Itu adalah masalah jual beli, jual beli orang,” kata Yassin al-Yassin, 32, seorang pengungsi Suriah yang tinggal di Lebanon sejak 2012.

Al-Yassin mengatakan dia membayar 600 dollar AS untuk dibagi antara tentara Suriah dan penyelundup, agar saudaranya dibawa kembali ke Lebanon.

Salah satu perahu yang selamat, Mahmoud al-Dayoub, seorang pengungsi berusia 43 tahun dari daerah Suriah di Homs, mengatakan dia mendengar para penculiknya merundingkan harga setiap tahanan.

“Saya tidak tahu apakah itu tentara Suriah atau penyelundup,” kata Dayoub, yang juga terdaftar sebagai pengungsi di Lebanon sejak 2012.

“Ada 30 orang mengelilingi kami dengan senjata dan kami tidak tahu apa yang sedang terjadi,” katanya.

“Yang saya pedulikan hanyalah tidak dibawa ke Suriah, karena jika saya dibawa ke Suriah, saya mungkin tidak akan kembali,” tambahnya.

Para pemantau hak asasi manusia mengatakan kasus para penyintas kapal itu merupakan putaran baru yang meresahkan dalam desakan Libanon yang berkelanjutan agar para pengungsi Suriah pulang.

Lebanon menampung sekitar 815.000 pengungsi Suriah terdaftar dan berpotensi ratusan ribu lainnya yang tidak terdaftar, populasi pengungsi per kapita tertinggi di dunia.

Namun sejak krisis ekonomi negara itu meletus tiga tahun lalu, pejabat Lebanon semakin menyerukan pemulangan massal warga Suriah.

Badan Keamanan Umum Lebanon telah mencoba membujuk para pengungsi untuk pulang secara sukarela, dengan hasil yang kurang baik.

Dalam beberapa kasus, badan tersebut telah mendeportasi orang kembali ke Suriah, mengutip peraturan tahun 2019 yang mengizinkan pengungsi tidak sah yang memasuki Lebanon setelah April tahun itu untuk dideportasi.

Laporan oleh organisasi hak asasi manusia mengutip kasus pengungsi yang kembali ditahan dan disiksa secara paksa, tuduhan yang dibantah pihak berwenang Lebanon.

Sampai saat ini, deportasi sebagian besar melibatkan sejumlah kecil orang dan dilakukan di bawah prosedur formal, memberikan kesempatan kepada PBB dan kelompok hak asasi manusia untuk campur tangan dan, dalam beberapa kasus, menghentikannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.