Mahfud MD Minta Tersangka Kasus Penganiayaan David Dikenakan Pasal 354 dan 355 KUHP, Ini Alasannya

warta-online.com/ – Mahfud beralasan dimintanya adanya pasal tersebut agar orang tua juga dapat mendidik anaknya dengan baik.

Selain itu, berkaca dari kasus ini, Mahfud mengungkapkan jika pasal tersebut diterapkan kepada tersangka, maka akan membuat masyarakat juga akan berpikir panjang ketika melakukan tindakan serupa.

“Dalam kasus ini, kita melihat aksinya yang brutal dan tanpa berperikemanusiaan, mungkin saya agak setuju kalau diterapkan pasal 351 (KUHP) karena memang itu mungkin (disangkakan).”

“Tetapi saya akan jauh lebih setuju dan mendukung untuk mencoba menerapkan pasal yang lebih tegas agar anak-anak dan orang tua dapat mendidik anaknya lebih baik, diterapkan (pasal) 354 dan 355 (KUHP),” ujarnya usai menjenguk korban penganiayaan , Cristilano David Ozora di RS Mayapada, Selasa (28/2/2023) dikutip dari YouTube Kompas TV.

Di sisi lain, Mahfud meminta agar pihak kepolisian untuk bertindak profesional dalam menangani kasus ini.

Hal itu, menurutnya, lantaran masyarakat sudah mengetahui jika ada kejanggalan dalam penanganan kasus oleh kepolisian dalam konteks kasus ini.

“Oleh sebab itu harus benar-benar profesional agar masalah ini menjadi tuntas secara hukum bagi pelaku dan keadilan bagi korban,” tuturnya.

Sebagai informasi, dikutip dari esaunggul.ac.id, pasal 354 KUHP adalah tentang Penganiayaan Berat yang berbunyi:

“Barangsiapa sengaja melukai berat orang lain, diancam karena melakukan penganiayaan berat dengan pidana penjara paling lama delapan tahun. Jika perbuatan tersebut mengakibatkan kematian, yang bersalah diancam dengan pidana penjara paling lama 10 tahun,” demikan bunyi pasal tersebut.

Sementara pasal 355 KUHP berbunyi:

“Penganiayaan berat yang dilakukan dengan direncanakan terlebih dahulu, dihukum penjara selama-lamanya dua belas tahun.”

“Jika perbuatan itu menyebabkan kematian orangnya, si tersalah dihukum penjara selama-lamanya lima belas tahun,” demikian bunyi pasal tersebut.

Sebelumnya, tersangka penganiayaan terhadap David yaitu Mario Dendy Satriyo telah ditetapkan pada Rabu (23/2/2023).

Dalam kasus ini, Mario Dendy dijerat dengan pasal berlapis yaitu Pasal 76C juncto Pasal 80 UU Nomor 35 tahun 2014 tentang Perubahan atas UU RI Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak subsidair Pasal 351 KUHP .

Selain itu, pihak kepolisian juga telah menetapkan tersangka baru yaitu Shane Lukas (19) pada Kamis (24/2/2023).

Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi mengungkapkan ada dua peran yang dilakukan Shane.

Pertama, SLRPL disebut sebagai provokator terhadap Mario agar bertujuan memukuli korban.

“Memberikan pendapat kepada tersangka MDS, ‘wah parah, ya sudah hajar saja,” ujar Ade menirukan perkataan Shane, Kamis (23/2/2023).

Kedua, SLRPL merupakan orang yang merekam penganiayaan dengan menggunakan HP milik Mario.

Kemudian pada saat yang bersamaan, Shane adalah orang yang menyuruh korban agar melakukan ‘sikap tobat’ sesuai keinginan Mario.

“Mencontohkan ‘sikap tobat’ atas permintaan tersangka MDS (Mario Dandy Satriyo) agar ditirukan oleh korban,” tuturnya.

Akibat perbuatannya, Shane disangkakan dengan Pasal 76C juncto Pasal 80 UU Nomor 35 tahun 2014 tentang Perubahan atas UU RI Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

(Tribunnews.com/Yohanes Liestyo Poerwoto/Abdi Ryandha Sakti)Artikel lain terkait Anak Pejabat Aniaya Remaja

Tanggapan Mahfud MD soal Vonis Hukuman Mati Ferdy Sambo: Sudah Sangat Tepat, sesuai Perbuatan

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Tanggapan Mahfud MD soal Vonis Hukuman Mati Ferdy Sambo: Sudah Sangat Tepat, sesuai Perbuatan

Beredar Video soal KUHP Baru, Mahfud MD Bantah Disahkan untuk Loloskan Ferdy Sambo dari Hukuman Mati

Ada Pelaku Lain dalam Penganiayaan David, Kuasa Hukum Mario Minta Polisi Tetapkan Tersangka Lain

Tersangka Perekam Penganiayaan David Hadirkan Dua Saksi Meringankan, Shane Minta Pembelaan Teman

TAMPANG CIUT S Tersangka Baru Penganiaya David, Terus Menunduk Seperti ‘Rukuk’ di Hadapan Media

Mahfud MD Sebut Ada Transaksi Aneh Sejak 2012 Milik Pejabat Pajak Rafael Alun Ayah Mario Dandy

Satu Rumah Warga di Pantai Trikora Kepri Rusak Diterjang Angin Kencang, Pemilik Diungsikan

Kebakaran Rumah di Pelimping Sintang Kalimantan Barat Telan Korban Jiwa

Bawaslu Kabupaten Sukabumi Temukan Pantarlih yang Melanggar, Tidak Tempelkan Stiker Coklit dari KPU

Perjuangan Petugas Coklit di Kapuas Hulu Tak Mudah, Gunakan Perahu dengan Waktu Tempuh hingga 5 Jam

Ngeri! Pabrik Kasur di Arjawinangun Cirebon Ludes Terbakar, Diduga Tangki Bahan Kimia Meledak

32 Kesalahan Prosedur Coklit dan Verfak Calon DPD Ditemukan Bawaslu Babel, Minta KPU Cermat dan Taat