Konglomerat Rusia Pengkritik Putin Tewas Jatuh dari Jendela Hotel India

warta-online.com/ – Konglomerat Rusia yang juga pengkritik Presiden Vladimir Putin, Pavel Antov, dilaporkan tewas usai jatuh dari jendela hotel di India. Taipan sosis Rusia itu jatuh dari hotel mewah dua hari setelah temannya meninggal karena ‘serangan jantung’ dalam perjalanan ke India

Dilansir Daily Mail, Selasa (27/12/2022), Antov dijuluki sebagai ‘Politisi terpilih berpenghasilan tertinggi’ Rusia. Pengkritik perang Putin di Ukraina itu ditemukan tewas setelah jatuh secara misterius dari sebuah hotel di India.

Antov berasal dari partai utama pro-Putin Rusia Bersatu. Dia diketahui melakukan perjalanan untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-66 yang akan datang.

Seorang teman laki-laki di partainya meninggal ‘karena serangan jantung’ pada Kamis pekan lalu, dan politisi kaya itu meninggal dua hari kemudian.

Taipan yang juga seorang anggota parlemen di majelis legislatif wilayah Vladimir itu terdaftar sebagai pejabat terpilih berpenghasilan tertinggi di Rusia pada 2019. Konsul Jenderal Rusia di Kolkata, Alexei Idamkin, mengatakan kepada TASS bahwa Antov ‘jatuh’ dari jendela hotel di Rayagada yang berada di negara bagian Odisha.

“Kami terus mengikuti penyelidikan dan menerima semua informasi dari polisi Odisha,” kata diplomat tersebut.

Pada bulan Juni, Antov mengkritik perang dan serangan udara di Kyiv sebagai ‘teror’ Rusia yang melukai warga sipil Ukraina. Dia menyoroti serangan rudal Rusia.

“Seorang gadis telah ditarik keluar dari bawah reruntuhan, ayah gadis itu tampaknya telah meninggal. Sang ibu mencoba ditarik keluar dengan derek – dia terjebak di bawah lempengan. Sejujurnya, sangat sulit untuk menyebut ini selain teror,” ujarnya.

Dia kemudian dengan cepat berada di bawah tekanan kuat dan menarik komentar itu. Antov juga membuat permintaan maaf yang merendahkan.

Dia membuat perubahan dan mengklaim postingannya di media sosial adalah ‘kesalahpahaman yang tidak menguntungkan’ dan ‘kesalahan teknis’.

Dia bersikeras bahwa dia ‘selalu mendukung Presiden’ dan ‘dengan tulus’ mendukung tujuan operasi militer Putin – tetapi wartawan lokal membantah keras hal ini. Laporan media India mengatakan, pengusaha daging Rusia itu ‘melompat’ dari atap hotel dan ditemukan dalam genangan darah.

Lihat juga video ‘Putin Ngaku Siap Berdialog soal Invasi, Tapi Ditolak Oleh Ukraina’:

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

Pemandu India-nya membawa Antov ke rumah sakit tetapi dia dinyatakan meninggal oleh dokter. Teman anggota parlemen bernama Vladimir Budanov dan dua pria tak dikenal lainnya berada dalam kelompok tersebut.

‘Ada kelompok wisata beranggotakan empat orang yang tinggal di sebuah hotel di Rayagada. Kamis lalu, seorang pria Rusia bernama Vladimir B. meninggal. Menurut polisi, penyebabnya adalah serangan jantung. Pada hari Sabtu, orang Rusia kedua, wakil Dewan Legislatif Wilayah Vladimir, Pavel Antov, jatuh dari jendela,” ujar Konjen Rusia di Kolkata, Idamkin.

Outlet media Rusia SHOT mengatakan polisi India ‘tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa Pavel Antov mungkin menjadi depresi atas kematian temannya dan melakukan bunuh diri’. Kematian Antov di Sai International Hotel bintang tiga dikonfirmasi oleh wakil ketua majelis legislatif Vladimir Vladislav Kartukhin

Antov meninggalkan istri dan putrinya. Pada tahun 2019, penghasilan tahunannya tercatat sebesar 130 juta poundsterling dalam sebuah analisis oleh Forbes Russia. Hal ini menyebabkan dia dicap sebagai anggota parlemen terkaya di negara itu berdasarkan penghasilan.