Epidemiolog Sebut Kenaikan Kasus Covid-19 di China dan Jepang Bisa Berpengaruh ke Indonesia

warta-online.com/ – Ahli Epidemiologi dari Griffith University Australia, Dicky Budiman menilai kasus Covid-19 di Tanah Air bisa kembali melonjak, meski kini relatif landai.

Potensi lonjakan itu dipengaruhi oleh kasus Covid-19 di luar negeri, termasuk China dan Jepang .

Pasalnya, hingga kini pergerakan orang dari luar negeri ke dalam negeri masih bebas dan tidak dibatasi seperti awal-awal pandemi Covid-19.

“Sekarang lonjakan di Jepang, China, bahkan di Brazil, AS, termasuk Korea Selatan tentu ada potensi berpengaruh (ke Indonesia),” kata Dicky kepada Kompas.com, Rabu (28/12/2022).

Dicky menuturkan, China adalah salah satu negara yang patut diwaspadai. Pasalnya, China merupakan negara besar dengan jumlah populasi sekitar 10-16 persen dari populasi dunia.

Ketika negara tersebut mengalami krisis Covid-19, akan ada ratusan juta infeksi yang tersebar di dalam negeri. Meskipun China menerapkan kebijakan nol (zero) Covid-19, mutasi virus Covid-19 bisa menyebar ke luar negeri.

“Ketika virus ini diberi kesempatan menginfeksi, ada potensi mutasi. Itulah yang harus diwaspadai, apalagi arus lalu lintas (antara) Indonesia dengan China, Jepang, AS, sangat aktif,” beberapa Dicky.

Untuk mencegahnya, Dicky mengimbau agar meningkatkan vaksinasi booster, terutama di segmen lansia. Dicky menyatakan, jumlah lansia yang mendapatkan vaksin booster di Indonesia masih rendah.

Berdasarkan data vaksinasi tanggal 27 Desember 2022 pukul 19.00 WIB, vaksinasi dosis tiga baru diterima oleh 7.175.118 lansia atau baru 33,29 persen dari target yang ditetapkan sebesar 21.553.118 orang.

Vaksin booster dosis kedua lebih rendah lagi, yakni baru diterima oleh 347.165 orang atau 1,61 persen.

Secara keseluruhan, masyarakat yang sudah disuntik vaksin dosis ketiga atau penguat (booster) hanya 68.401.356 atau 29,15 persen.

“Cakupan booster ini masih jadi PR sehingga keberadaan bersirkulasinya subvarian Covid-19 akan sangat mengancam kelompok tadi, karena mereka (virus Covid-19) bisa membuat orang-orang yang rawan masuk RS dan bahkan bisa mengalami kematian,” jelas Dicky.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.