Duck Syndrome: Terlihat Tenang Padahal Tertekan

warta-online.com/ – Pada dasarnya, semua orang kerap cemas sebab ini adalah reaksi normal untuk menghadapi situasi yang membuat kita tertekan. Terkadang, kita juga perlu untuk menyamarkan tekanan itu jika berada di situasi tertentu.

Misalnya, rekan kantor atau teman kuliah tetap berpakaian rapi, tersenyum, hingga menunjukkan sikap ramah saat kita bertemu. Namun, siapa tahu jauh di dalam, mereka sedang menghadapi masalah berat yang membuatnya tertekan.

Fenomena yang ternyata dikenal sebagai duck syndrome itu pun dijelaskan Ernestine Oktaviana S.Psi, Konselor Dear Astrid, dalam bertajuk yang dapat diakses melalui

Apa Itu Duck Syndrome?

Sindrom ini terjadi ketika kita menciptakan ilusi kehidupan yang sempurna, tapi sebenarnya sedang tertekan di dalam untuk mempertahankan semuanya.

Penamaan istilah ini berasal dari gagasan tentang bebek yang mengayuh dengan cepat di bawah permukaan air, tetapi tampak tenang di permukaan.

Mengutip , meski duck syndrome, bukanlah kondisi kesehatan mental , namun sindrom ini dapat menjadi tanda bahwa seseorang sedang mengalami kekalutan mental.

Orang tersebut berusaha mencari solusi supaya tetap stabil fisik dan mentalnya. Namun, ketika berhadapan dengan orang-orang, ia tak memperlihatkannya.

Istilah sindrom ini pertama kali dikenalkan di Universitas Stanford karena mayoritas penderitanya adalah kalangan mahasiswa.

Meski mereka tertekan menghadapi segudang tugas dan ujian, saat berada di kelas, para mahasiswa tetap berpenampilan rapi. Namun, kini istilah ini tak terbatas hanya di mahasiswa saja.

Mengapa Seseorang Bisa Menderita Duck Syndrome?

Ada banyak penyebab seseorang menderita sindrom ini. Pertama adalah perasaan cemas saat orang-orang tahu kehidupan kita yang tak sempurna.

Hal ini disebabkan orang tersebut merasa tidak ada yang bisa memahami atau pernah mengalami kejadian buruk, seperti di-bully.

Kedua, Dewi (2021) mengungkapkan penyebab lainnya penderita sindrom ini adalah dipaksa oleh lingkungan untuk selalu adaptif dan responsif menghadapi berbagai situasi.

Situasi yang penuh tekanan, persaingan, dan konflik, membuat seseorang harus bertindak untuk segera mencari solusi.

Misalnya, saat anak tak menunjukkan hasil yang memuaskan, orangtua cenderung menekan mereka untuk bekerja lebih giat. Jika nilai ujiannya jelek, orangtua memaksa anak untuk belajar lebih keras lain. Apabila ingin mengeluh, orangtua cenderung akan memukul atau melontarkan kalimat kasar ke anak.

Tak hanya itu, mengalami masalah kesehatan mental, seperti depresi dan gangguan cemas, dapat mempenjadi pertanda seseorang memiliki sindrom ini.

Tanda dan Gejala Penderita Duck Syndrome

Mengutip , Meski bukan suatu kondisi medis, duck syndrome sering menunjukkan bahwa penderitanya memiliki masalah kesehatan mental, seperti depresi dan cemas. Hal inilah yang membuat tanda dan gejalanya bisa bervariasi.

Namun, secara umum penderita sindrom ini menunjukkan tanda dan gejala sebagai berikut.

  • Sering membandingkan diri dengan orang lain dan merasa diri lebih buruk dari orang tersebut.
  • Sulit mengungkapkan atau menceritakan masalah pada orang lain dan lebih senang memendamnya sendiri hingga berdampak ke kesehatan fisik dan mental.
  • Merasa seolah-olah gagal memenuhi tuntutan hidup.
  • Takut dikritik sehingga merasa harus selalu tampil menjadi sosok yang sempurna.
  • Merasa orang lain memanipulasi situasi untuk menguji pekerjaan penderitanya.

Jika sudah merasa memiliki beberapa gejala sindrom ini, jangan takut. Pasalnya, sindrom bebek bukanlah diagnosis utamanya.

Biasanya, setelah melewati serangkaian tes, gejala dari duck syndrome akan dicocokan dengan kondisi medis yang lebih berat, seperti depresi, gangguan kecemasan, atau penyakit mental lainnya.

Artinya, kondisi ini tak bisa didiagnosis secara mandiri. Kita harus menemui profesional, seperti psikolog dan psikiater, agar mendapat penanganan lebih lanjut. Nantinya, mereka juga akan melakukan evaluasi kesehatan mental yang komprehensif.

Jika kondisi semakin parah, mereka juga akan mengombinasikan psikoterapi dan obat-obatan untuk mengurangi gejalanya. Pasalnya, tanpa pengobatan yang tepat, orang dengan sindrom bebek, berisiko mengalami masalah medis, masalah kesehatan mental lainnya, kecacatan, dan kematian dini.

Jadi, untuk Gen Z, jangan pernah melakukan self-diagnose, ya. Lantas, bagaimana jika terlanjur mengalami duck syndrome? Adakah cara mengatasinya?

Kalian bisa mendengarkan informasi selengkapnya melalui siniar Anyaman Jiwa bertajuk di Spotify.

Di sana, ada banyak pula informasi dan kisah seputar kesehatan mental untuk menunjang kehidupan sosial, romansa, dan kariermu.

Ikuti siniarnya agar kalian tak tertinggal tiap ada episode terbarunya. Akses sekarang juga episode ini melalui tautan berikut .

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.