Travel  

6 Fakta tentang Stadion Kanjuruhan Malang

warta-online.com/ – Sedikitnya sebanyak 129 orang dilaporkan tewas dalam tragedi di Stadion Kanjuruhan , Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (01/10/2022) malam.

Kerusuhan terjadi pascapertandingan Liga 1 antara Arema vs Persebaya.

Akibat peristiwa ini, Presiden Joko Widodo meminta agar Liga 1 dihentikan sementara hingga evaluasi menyeluruh dilakukan.

“Saya juga memerintahkan PSSI untuk menghentikan sementara Liga 1 sampai evaluasi dan perbaikan prosedur pengamanan dilakukan,” ujar Jokowi dalam keterangan presiden, Minggu (02/10/2022), seperti dikutip dari .

Adapun Stadion Kanjuruhan termasuk salah satu stadion sepak bola terbesar di Indonesia, dengan kapasitas kursi penonton lebih dari 40.000.

Lokasi stadion ini ada di Jalan Trunojoyo, Krajan, Kedungpedaringan, Kabupaten Malang, Jawa Timur.

Berikut sejumlah fakta tentang Stadion Kanjuruhan Malang yang telah dirangkum oleh Kompas.com.

Fakta Stadion Kanjuruhan

1. Diresmikan oleh Presiden Megawati pada 2004

Stadion Kanjuruhan diresmikan pada 2004 oleh Presiden kelima Republik Indonesia, Megawati Soekarnoputri.

Dikutip dari , tepatnya pada 9 Juni 2004, Megawati menandatangani plakat yang diletakkan di depan stadion milik pemerintah daerah tersebut.

Peresmian Stadion Kanjuruhan, yang menelan biaya Rp 35 miliar itu, ditandai dengan digelarnya pertandingan kompetisi Divisi I Liga Pertamina 2004 antara Arema melawan PSS Sleman.

Pada hari itulah pertama kalinya tim berjuluk Singo Edan pindah dari kandang lamanya, yakni Stadion Gajayana yang terletak di Kota Malang.

2. Tribun penonton berkapasitas 40.000

Stadion Kanjuruhan memiliki kapasitas bangku penonton lebih dari 40.000. Kapasitasnya bertambah pada awal musim 2014 dengan penambahan tribun berdiri.

Tribun tersebut berada di sekeliling lintasan tepi lapangan dan memiliki pagar pemisah antara tribun dengan lapangan.

Penambahan tribun otomatis menambah kapasitas penonton stadion, menjadi mencapai 45.000 orang.

Kapasitas ditambah untuk mengatasi situasi jika Aremania -sebutan pendukung Arema- membeludak pada laga-laga big match.

3. Dilengkapi sejumlah fasilitas

Salah satu stadion sepak bola terbesar di Indonesia ini memiliki sejumlah fasilitas.

Dikutip dari , selain memiliki kapasitas lebih dari 40.000 bangku penonton, Stadion Kanjuruhan juga memiliki lapangan sepak bola berstandar nasional yang dilengkapi lintasan atletik.

Stadion dilengkapi 28 unit toilet di tribun ekonomi dan 18 toilet di gedung stadion, serta memiliki sistem lampu sorot berdaya 320 kilowatt dan kuat penerangan rata-rata sebesar 1.200 lux atau sesuai dengan standar Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA).

Ada pula videotron yang digunakan sebagai papan skor dan penunjuk waktu pertandingan.

Tak hanya di dalam lapangan sepak bola, Stadion Kanjuruhan juga punya fasilitas lainnya yang bisa dimanfaatkan oleh masyarakat, termasuk kolam renang outdoor dan indoor berstandar internasional yang diresmikan pada 2018.

Terdapat pula taman rekreasi keluarga yang mencakup kolam renang anak dengan kedalaman sekitar 60 sentimeter, Taman Lalu Lintas yang dapat digunakan sebagai wisata edukasi, serta fasilitas penunjang lain, seperti mushala dan ruang konferensi pers.

4. Saksi perjalanan naik-turun Arema

Sejak menempati Stadion Kanjuruhan, Arema mengalami pasang surut sebagai klub. Pada 2005 dan 2006, misalnya, Stadion Kanjuruhan menjadi saksi Singo Edan meraih juara Copa Indonesia.

Di stadion yang sama, Aremania juga pernah dianugerahi predikat The Best Suporter atau Pendukung Terbaik pada ajang Copa Indonesia 2006.

Stadion Kanjuruhan juga menjadi saksi momen penting lainnya, seperti ketika Arema menjadi juara Indonesia Super League 2009-2010.

Meskipun, stadion ini juga menjadi saksi dualisme kompetisi domestik pada 2011, yang menyebabkan beberapa klub, termasuk Arema, juga mengalami dualisme, sehingga membuat bangku stadion sempat terisi hanya sekitar 1.000 saja. Namun lambat laut, lautan biru Aremania kembali ke Stadion Kanjuruhan.

5. Bersolek jelang Piala Presiden 2022

Stadion Kanjuruhan belum lama ini bersolek, tepatnya jelang perhelatan Piala Presiden 2022 yang dilangsungkan mulai Juni 2022.

Sebab, stadion ini menjadi salah satu tuan rumah.

Pemerintah Kabupaten Malang saat itu menyiapkan anggaran sekitar Rp 850 juta untuk memperbaiki sejumlah fasilitas, seperti tribun penonton, ruang ganti pemain, tempat tunggu pemain, serta rumput sintesis.

6. Punya ikon patung singa baru

Belum lama ini, Stadion Kanjuruhan memiliki ikon baru, yakni sebuah patung singa bermahkota yang diletakkan di depan arah masuk stadion.

Dikutip dari , petung tersebut dibuat oleh seorang seniman pembuat patung asal Yogyakarta, Timbul Raharjo.

Singa, yang menjadi representasi Arema, diwujudkan dalam patung singa kubisme.

“Arema kan identik dengan singa. Jadi ini diwujudkan dalam satu patung singa kubisme. Kubisme itu tidak realis, jadi kotak-kotak gitu bentuknya. Itu awalnya dari Aremania yang pesan dan deal dua bulan lalu,” ujar Timbul Rahardjo, Senin (01/08/2022).

Patung tersebut dibuat dari bahan alumunium yang dikombinasikan dengan keramik untuk penyangganya dan memiliki total berat 2,5 ton.

Pengerjaan patung yang biayanya menelan sekitar Rp 500 juta itu dibantu oleh 30 orang seniman, yang semuanya dikerjakan di Yogyakarta.

Patung ini pun menjadi ikon baru yang kerap dijadikan latar berfoto bagi para pendukung yang datang, terutama para Aremania yang akan mendukung tim kesayangan berlaga di kandang.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://warta-online.com/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://warta-online.com/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”